Surplus Perdagangan RI Merosot

Surplus Perdagangan RI Merosot

Senin, 15 Agt 2016 | 13:41 | Muchdi

WinNetNews.com - Badan Pusat Statistik mengungkapkan neraca perdagangan pada Juli 2016 tercatat kembali mengalami surplus sebesar US$598,3 juta. Namun, untung dagang RI tersebut terpangkas hampir 50 persen dari surplus pada Juni lalu, sebesar US$900,2 juta.

Kepala BPS, Suryamin, menjelaskan surplus tersebut dihasilkan dari selisih total nilai ekspor pada Juli 2016 yang tercatat sebesar US$9,51 miliar, dikurangi total nilai impor sebesar US$8,92 miliar.

"Sehingga, neraca perdagangan masih mencetak surplus sebesar US$598,3 juta," ujar Suryamin di kantornya, Jakarta, Senin 15 Agustus 2016.

Suryamin menjelaskan, ekspor pada Juli secara bulanan dibandingkan bulan sebelumnya tercatat mengalami penurunan sebesar 26,67 persen. Dari sektor minyak dan gas, turun 15,89 persen dari US$1,19 miliar, menjadi US$1 miliar, dan dari sektor non migas juga turun 27,75 persen.

Menurut Suryamin, kondisi perlambatan ekonomi global yang memengaruhi permintaan masih menjadi masalah utama, kinerja ekspor Indonesia mengalami penurunan meskipun saat ini masih tercatat surplus.

Sementara dari sisi impor secara month to month juga mengalami penurunan sebesar 26,28 persen. Terdiri dari sektor migas yang turun 16,84 persen, atau dari US$1,77 miliar menjadi US$1,47 miliar, dan non migas yang turun 27,91 persen dari US$10,32 miliar menjadi US$7,44 miliar.

"Sehingga secara kumulatif dari Januari sampai Juli 2016 tercatat surplus US$4,17 miliar, dengan ekspor US$79,08 miliar, dan impor sebesar US$74,91 miliar," kata dia.

Sumber: VIVA

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...