Ternyata Google Harus Bayar ke Apple untuk Keperluan Ini...

Ternyata Google Harus Bayar ke Apple untuk Keperluan Ini... ilustrasi

WinNetNews.com - Meski memiliki status sebagai mesin pencari terbaik dan terbesar sejagat maya, Google tak serta merta begitu saja mendapat tempat di antara para pengguna iPhone dan iPad. Untuk mendapat tempat sebagai mesin pencari default bahkan Google harus rela membayar setiap tahun kepada Apple. 

Menurut sebuah laporan yang dipublikasikan Business Insider, Google dilaporkan telah membayar Apple sebesar 9 miliar dollar AS (setara Rp 134 triliun) pada 2018, dan diperkirakan akan membayar 12 miliar dollar AS (Rp 178 triliun) pada 2019 untuk tetap menjadi mesin pencari default di browser Safari. 

Berdasarkan keterangan dari Rod Hall, seorang analis dari Goldman Sach, biaya tersebut sangat wajar digelontorkan Google mengingat ekosistem iOS menjadi sistem operasi terbesar kedua setelah Android. 

Dengan biaya sebesar itu, ia pun meyakini Google akan mendulang pendapatan yang lebih besar. 

"Kami yakin ini dikenakan biaya berdasarkan pada jumlah pencarian yang dilakukan pengguna pada platform Apple yang berasal dari Siri atau peramban Safari. Kami percaya bahwa Apple (iOS) adalah salah satu kanal yang besar untuk akuisisi traffic untuk Google," ungkap Rod. 

Dikutip dari Business Insider, Senin (1/10/2018), model bisnis ini dipercaya menguntungkan dua belah pihak. 

Di satu sisi Apple mendapatkan pendapatan lebih setiap tahun dan di sisi lain Google dapat memperlebar bisnis dengan menjangkau lebih banyak pencarian di berbagai platform. 

Analis dari firma Bernstein, Toni Sacconaghi mengatakan pembayaran untuk "menyewa tempat" di iOS ini bukan pertama kalinya diberikan Google pada Apple. Pada 2017 lalu Google menggelontorkan sekitar 3 miliar dollar AS (Rp 44 triliun) untuk pembayaran yang sama. 

Pada 2014 silam Google pun diketahui membayar 1 miliar dollar AS pada Apple untuk menjadi mesin pencari default di iOS. Sejak saat itu, berdasarkan pengamatan analis harga yang dibebankan pada Google terus melonjak tinggi. 

Apple dan Google sejatinya merupakan dua perusahaan yang sangat bersaing dalam perangkat keras dan perangkat lunak. Namun rupanya, Google melihat Apple sebagai pesaing yagn bisa dimanfaatkan untuk keuntungannya. 

Kendati jumlah perangkat Android pasar smartphone dunia jauh lebih tinggi ketimbang iOS, smartphone Apple masih memiliki angka yang besar dari pangsa pasar. Karena itulah google ingin memanfaatkan ketenaran Apple di pasaran. (kompascom)