Ternyata Patung Jenderal Sudirman Belum Masuk Daftar Cagar Budaya
ilustrasi

Ternyata Patung Jenderal Sudirman Belum Masuk Daftar Cagar Budaya

Senin, 9 Apr 2018 | 07:35 | Rusmanto

WinNetNews.com - Kondisi Patung Sudirman yang bagian belakangnya sempat bolong tak terpantau oleh Pemprov DKI. Hal itu karena Patung Sudirman belum masuk sebagai cagar budaya.

"Kita tidak terpantau," kata Kepala Unit Pengelola (UP) Pusat Konservasi Cagar Budaya Disparbud DKI, Rucky Nellyata, Minggu (8/4/2018).

Rucky mengatakan tidak mengetahui bahwa patung juga masuk dalam benda yang dikonservasi. Namun, katanya, patung-patung yang bisa dikonservasi yakni patung yang terdaftar sebagai cagar budaya. 

"Jadi gini, patung-patung di DKI itu memang tadinya kita mulai merambah tahun (tak melanjutkan kalimatnya), karena saya sendiri baru masuk pusat cagar budaya tahun 2015 jadi pada saat ini baru tahu ternyata patung dikonservasi, nah yang masuk konservasi adalah sebetulnya patung yang cagar budaya," jelasnya.

Meski demikian, Pusat Konservasi Cagar Budaya DKI akan tetap melakukan pemantauan terhadap patung-patung di DKI yang jadi ikon Jakarta, meski belum terdaftar sebagai cagar budaya. Berdasarkan undang-undang nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya, salah satu syarat bisa dikatakan sebagai cagar budaya yakni benda atau bangunan yang memiliki usia 50 tahun atau di atas 50 tahun.

"Sebetulnya itu (Patung Sudirman) kan baru 2003. Kalau (Patung) Pancoran masuk. Makanya (Patung Sudirman) belum pernah kami konservasi, tapi kalau itu ikon Jakarta. Itu kan instruksi gubernur, ya kami perbaiki," jelasnya.

Rucky juga mengatakan, pihaknya akan melakukan pendataan terhadap patung-patung yang ada di Jakarta. Termasuk patung yang tidak masuk sebagai cagar budaya untuk dilakuka perawatn.

"Kita kan akan mengulang kembali mendaftar patung yang ada di DKI walaupun bukan cagar budaya tapi ikon budaya itu juga masuk dalam perawatan kami karena kalau bukan kami, nggak ada yang merawat jadi memang harus yang mengerti tentang konservasi yang merawat itu," katanya. (detikcom)

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...