Tips Masak Daging agar Mendapat Kematangan yang Sempurna
ilustrasi

Tips Masak Daging agar Mendapat Kematangan yang Sempurna

Sabtu, 1 Agt 2020 | 07:15 | Rusmanto
Winnetnews.com -  Beberapa orang memasak steak dengan tingkat kematangan yang bervariasi, mulai dari medium well (setengah matang) hingga well done (matang). Tetapi, memasak daging sendiri di rumah sebenarnya cukup berisiko karena sulit untuk memperkirakan apa daging tersebut sudah aman untuk dikonsumsi atau belum. 

Simak ulasan di bawah untuk mengetahui tips memasak daging agar terhindar dari risiko keracunan.

Kenapa daging yang kurang matang tidak baik untuk kesehatan?

Daging yang kurang matang mengandung beraneka ragam bakteri di dalamnya, seperti E. coli, salmonella, dan listeria. Apa saja masalah kesehatan yang dapat timbul apabila seseorang terinfeksi bakteri-bakteri tersebut?

E. coli

Apabila Anda tidak memasak daging dengan tepat, Anda berisiko mengalami beberapa gejala infeksi E. coli, seperti diare, muntah, dan kram perut.

Bakteri E. coli biasanya ditemukan di permukaan daging mentah. Jadi, memasak bagian permukaan daging seharusnya sudah cukup untuk membunuh bakteri tersebut.

Namun, beberapa daging yang disimpan di supermarket atau pasar tidak disimpan dengan suhu yang tepat, sehingga hal tersebut menyebabkan bakteri berpotensi masuk ke bagian dalam daging.

Oleh karena itu, penting bagi Anda untuk mengetahui tips memasak daging yang tepat agar terhindar dari risiko keracunan bakteri tersebut.

Salmonella

Selain E. coli, bakteri lain yang hinggap di daging yang mentah adalah salmonella. Gejala-gejala yang muncul setelah Anda memakan daging dengan salmonella adalah kram perut, demam, dan diare.

Gejala-gejala ini berpotensi berkembang menjadi kondisi yang lebih parah, bahkan dapat menyebabkan kematian apabila tubuh Anda tidak memiliki sistem imun yang baik.

Listeria

Meskipun bakteri listeria lebih sering ditemukan di daging-daging siap saji, bakteri tersebut juga dapat muncul di daging yang kurang matang.

Gejala yang mungkin Anda rasakan setelah terinfeksi bakteri ini adalah demam dan nyeri otot. Selain itu, ibu hamil juga berisiko mengalami masalah pada kehamilannya, seperti mengalami keguguran.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...