Virus Corona Triple Mutation Menyerang India, Apa Bahayanya?
ilustrasi

Virus Corona Triple Mutation Menyerang India, Apa Bahayanya?

Sabtu, 1 Mei 2021 | 11:00 | Rusmanto

Winnetnews.com -  Sejak pandemi COVID-19 dimulai pada akhir 2019 silam, beberapa mutasi baru dari virus corona yang awalnya ditemukan di Tiongkok, telah diidentifikasi. Para ilmuwan mengatakan mutasi akan terus seiring penyebaran virus yang meluas.

Seperti baru-baru ini, triple mutation COVID-19 atau dinamakan B.1.618 ditemukan di India. Mutasi virus ini bahkan telah menyebar ke negara bagian lain, seperti Maharashtra, New Delhi, Benggala Barat, dan Chhattisgarh.

Lantas, seberapa bahaya mutasi virus ini? Simak penjelasan berikut.

Triple Mutation COVID-19, Bagaimana Bisa Terjadi?

image0

India dilanda gelombang kedua virus corona. Tak main-main, saking besarnya jumlah yang terinfeksi, banyak orang menyebutnya sebagai “tsunami” virus corona.

Tak heran, Selasa (27/4) lalu, negara Bollywood mencetak rekor global dengan peningkatan kasus harian mencapai lebih dari 360 ribu. Tak cuma itu, angka kematian juga mencapai rekor tertinggi dengan 3.293 per hari, Selasa lalu.

Badai besar COVID-19 tersebut membuat fasilitas kesehatan setempat kolaps hingga banyak pasien tak mendapatkan perawatan layak. Lantas, bagaimana bisa penularan COVID-19 terjadi sangat masif dan cepat di Negeri Sungai Gangga tersebut?

Para ilmuwan menduga peningkatan kasus virus corona di India ini disebabkan oleh triple mutation COVID-19 atau mutasi rangkap tiga coronavirus.

Dijelaskan oleh dr. Arina Heidyana, triple mutation COVID-19 ini merupakan hasil evolusi dari tiga strain virus corona yang sudah ada sebelumnya. Tiga strain tersebut pada akhirnya membentuk mutasi virus baru.

Vinod Scaria, peneliti di CSIR-Institute of Genomics and Integrative Biology di India, mengatakan virus sering kali bermutasi genetik ketika menyebar untuk berkembang biak.

Hal ini dilakukan agar mereka menjadi lebih kebal terhadap lingkungan, obat-obatan, atau vaksin yang dapat menghentikan penyebarannya.

Meski triple mutation di India ini cukup mengkhawatirkan, menurut Scaria, tidak semua mutasi berbahaya.

Mutan rangkap tiga juga diidentifikasi membawa mutasi E484K, yang merupakan mutasi virus corona yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan dan Brasil.

Selain itu, dikutip dari Jagran English, para ahli mengidentifikasi triple mutation COVID-19 berawal dari mutasi ganda, yaitu varian B.1.617 yang pertama kali terdeteksi di Maharashtra.

Varian B.1.617 ini merupakan mutasi dua jenis virus coronayang, yaitu E484Q dan L452R. Kemudian, varian virus berevolusi dan varian yang digabungkan untuk membentuk mutasi rangkap tiga atau disebuti B.1.618.

Mutasi E484Q yang dilaporkan di Inggris dan Afrika Selatan serta mutasi L452R di California telah dikaitkan dengan kemampuan melawan antibodi pasca-vaksinasi. Inilah yang dikhawatirkan dari triple mutation COVID-19 di India.

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...