Skip to main content

Walau Tidak Banyak, Ini Dia Beberapa Perbedaan WhatsApp dan Telegram

ilustrasi
ilustrasi

WinNetNews.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika memblokir aplikasi layanan pesan Telegram. Alasannya, aplikasi ini digunakan kelompok radikal untuk berkomunikasi.

Lepas dari itu, Telegram layaknya WhatsApp, media layanan mengirim pesan. Cara kerjanya sama-sama menggunakan data Internet. Lalu, apa perbedaan dari keduanya?

1. Tempat Penyimpanan

Atas dasar privasi dan keamanan, Telegram menyimpan pesan para penggunanya di layanan komputasi awan (cloud). Karena itu, para pengguna tak perlu khawatir kehabisan memori ponsel. Sedangkan WhatsApp menggunakan memori ponsel pengguna. Tak heran kalau Anda sering mendapatkan peringatan bahwa kapasitas ponsel Anda hampir habis jika pesan WhatsApp terlalu banyak.

2. Tipe File

Meski sama-sama mampu mengirimkan pesan berupa foto, video, dan suara, tapi WhatsApp tak mampu mengirimkan file dengan besaran 100 megabita. Sebaliknya, Telegram mampu melakukan itu. Namun untuk ukuran file di atas 1,5 gigabita, Anda akan mendapatkan pilihan menyimpannya di cloud maupun langsung diunduh ke ponsel.

3. Sinkronisasi Otomatis

Karena berbasis cloud, Anda bisa mengirimkan pesan ke berbagai perangkat. Pesan akan tersinkronisasi bersamaan di berbagai perangkat tersebut. Sedangkan WhatsApp tak memiliki fitur ini. Saat menggunakan perangkat lain, data Anda tak otomatis akan berada di perangkat tersebut.

4. Privasi dan Keamanan

Mungkin fitur di Telegram inilah yang dianggap "berbahaya" oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika. Di Telegram, Anda bisa mengatur obrolan rahasia yang berisi pesan, foto, dan video, yang bisa hancur dengan sendirinya. Bahkan, Telegram menambahkan kata kunci tambahan untuk bisa membuka aplikasi ini. Untuk keamanan, Telegram juga menggunakan metode enskripsi dan infrastruktur multi-data center. Fitur enskripsi end-to-end ini kemudian diikuti WhatsApp.

5. Group

Grup di Telegram bisa memuat anggota hingga 10 ribu. Untuk pesan broadcast, Telegram pun tidak membatasi jumlah orang yang bisa dijangkau. Sedangkan WhatsApp hanya membatasi anggota grup sampai 250 orang. Belakangan, WhatsApp menambahkan fitur reply yang serupa dengan fitur quote di Telegram.

Sebelumnya, Kementerian Komunikasi dan Informatika telah meminta Internet service provider (ISP) untuk memutus akses terhadap sebelas domain name system (DNS) milik Telegram untuk aplikasi di website. Kanal di layanan berbagi pesan tersebut dianggap memuat propaganda radikalisme, terorisme, kebencian, dan gambar yang mengganggu (disturbing image), yang bertentangan dengan peraturan di Indonesia.

Dalam pemblokiran Telegram, 11 DNS yang diblokir, antara lain t.me, telegram.me, telegram.org, core.telegram.org, desktop.telegram.org, macos.telegram.org, web.telegram.org, venus.web.telegram.org, pluto.web.telegram.org, flora.web.telegram.org, dan flora-1.web.telegram.org.

Apa pendapat Anda mengenai artikel ini?

Loading Rating...

Komentar:

Loading...
Top