Walaupun Jadi Anak Yatim Piatu, Ini Perjuangan Anak Dono Hingga Sukses

Walaupun Jadi Anak Yatim Piatu, Ini Perjuangan Anak Dono Hingga Sukses

Selasa, 29 Des 2015 | 07:17 | Nadia Chevina

WinNetNews.com - Hampir setiap liburan, film-film Warkop ditayangkan dan masih saja menjadi tontonan favorit masyarakat. Tiga tokoh pentingnya yaitu Dono, Kasino dan Indro pernah menjadi sosok yang begitu besar dalam industri hiburan di Indonesia.

Namun sayang, dua anggota Warkop yaitu Dono dan Kasino meninggal di usia yang masih cukup muda. Kasino meninggal pada 18 Desember 1997 silam, di kala usianya masih 47 tahun. Sementara itu Dono meninggal 4 tahun sesudahnya tepatnya pada 30 September 2001 di usia 50 tahun.

Dono sendiri meninggal dua tahun setelah kematian istrinya yaitu Titi Kusumawardhani, atau Didiet pada 14 Agustus 1999 yang menderita kanker payudara. Secara tidak langsung tiga anak Dono dan Didiet menjadi yatim piatu di usia yang sangat belia.

Baca juga: Hebat! Putra Almarhum Dono, Kuliah S3 Teknik Nuklir di Swiss

Waktu terus bergulir. 14 Tahun berlalu semenjak kabar meninggalnya almarhum Dono, diketahui putra kedua Dono yaitu Damar Canggih Wicaksono sudah menempuh pendidikan S3 dalam bidang Teknik Nuklir di Swiss. Ternyata bukan hanya Damar, dua saudaranya yaitu Andika Aria Sena dan Satrio Sarwo Trengginas juga berjuang dan sukses dalam bidang pendidikan.

"Mereka anak-anak yang kompak. Yatim Piatu yang saling dukung," ungkap Indro.

Pernah disebutkan, tiga putra Dono ditinggal pergi kedua orang tua mereka saat masih berusia 21 tahun, 15 tahun, dan 9 tahun. Menurut Indro mereka lebih banyak dirawat oleh sang nenek, serta mendapat dukungan dari paman dan bibi.

"(Semenjak Dono meninggal dirawat) Neneknya. Support penuh dari adik-adik almarhum. Kakak-kakak dan adik-adiknya dari Warkop juga saling perhatian," ungkap Indro.

Menjadi yatim piatu bukan halangan untuk anak-anak almarhum Dono untuk berprestasi. Selain Damar yang lulus Cum Laude S2 di Swiss Federal Institute of Technology (ETHZ) dan di Lausanne (EPFL) pada tahun 2012, dua saudaranya juga berhasil menyelesaikan pendidikan mereka di Jakarta.

"Saudara-saudara kandungnya di Jakarta. Damar anak kedua dari 3 bersaudara. Laki semua. Kakaknya Ario Sarjana Broadcast lulusan UI, Damar lulusan dari Teknik Nuklir S1 UGM, S2 Universitas di Swiss, dan InshaAllah S3-nya juga dari Swiss. Adiknya Satrio S1 Sastra Belanda UI," tandas Indro.

Dilansir dari laman merdeka

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...