Yuan Jadi Mata Uang Global, Indonesia Diuntungkan

Yuan Jadi Mata Uang Global, Indonesia Diuntungkan

Selasa, 1 Des 2015 | 16:44 | Rusmanto
WinNetNews.com - Indonesia dinilai bakal menarik banyak keuntungan dari keputusan Dana Moneter Internasional (IMF) menetakan yuan sebagai mata uang internasional. Mengingat, China adalah mitra dagang utama Indonesia.

"Jadi kalau menguat terhadap rupiah berarti harga barang-barang ekspor Indonesia ke sana bisa lebih murah. Kalau lebih murah, orang Tiongkok bisa beli lebih banyak, berarti nanti bisa membantu ekspor kita," kata Deputi Bidang Statistik, Distribusi dan Jasa Badan Pusat Statistik Sasmito Hadi Wibowo, Jakarta, Selasa (1/12).

Di sisi lain, menurutnya, Indonesia bakal terpaksa mengurangi impor dari China lantaran harga barangnya semakin mahal. Dan, beralih membangun industri dalam negeri.

Kemarin, dewan petinggi IMF yang beranggotakan 188 negara menilai yuan memenuhi standar untuk ditetapkan sebagai mata uang bebas global. Dengan demikian, yuan bergabung bersama dolar AS, euro, poundsterling, dan yen dalam keranjang Special Drawing Rights (SDR) IMF.

Komposisi ini bakal berlaku mulai satu Oktober 2016. Dalam keranjang SDR, yuan memiliki bobot 10,92 persen, di atas yen (8,33 persen), dan poundsterling (8,09 persen). Namun, di bawah euro (30,93 persen), dan dolar AS (41,73 persen).

Pembobotan itu mencerminkan tingkat keutamaan mata uang tersebut dalam perdagangan dan pembayaran.

Terakhir kali IMF mengubah komposisi SDR pada 1999. Kala itu, euro menggantikan mark (Jerman) dan franc (Prancis).

disadur dari situs merdeka

MOST READ

RELATED STORIES

Loading interface...